Artikel dan Berita

Pendarahan Otak

Pendarahan Otak : Pengertian, Gejala dan Penyebabnya

Category: Artikel, PKRS Comments: 0

Pendarahan Otak. Baru-baru ini dunia hiburan tanah air dihebohkan dengan berita seorang komedian ternama terserang perdarahan otak. Gejala tersebut seperti kelemahan pada salah satu sisi tubuh, kesulitan berbicara, atau mati rasa.

Pendarahan otak adalah sebuah kondisi medis serius sehingga harus segera ditangani dokter di rumah sakit. Seperti beberapa penderita lainnya, mereka mengalami pendarahan otak dan sampai dioperasi selama berjam-jam.

Apa itu Pendarahan Otak?

Perdarahan otak atau perdarahan yang terjadi di dalam jaringan otak adalah kondisi yang disebabkan oleh pecahnya pembuluh arteri di otak hingga menyebabkan perdarahan lokal di jaringan sekitarnya dan matinya sel-sel otak.

Perdarahan otak bisa terjadi dipicu hipertensi, kelainan darah dan benturan di kepala. Kondisi pingsan atau tidak sadar ini biasanya sudah ada kerusakan di bagian otak akibat perdarahan yang diawali dengan sakit kepala.

“Sakit kepala bersifat tiba-tiba dan semakin berat dalam waktu singkat. Bisa juga sakit kepalanya disertai muntah-muntah dan lemah separuh badan,” kata dr. Shinta Kusumawati, Sp. S (Dokter Spesialis Saraf RSI Unisma)

Gejala Pendarahan Otak

Dijelaskan lebih lanjut dr. Shinta Kusumawati, Sp. S, perdarahan otak bersifat tiba-tiba dan tanpa peringatan.

Gejala perdarahan otak bisa bermacam-macam tergantung dari lokasi perdarahan, tingkat keparahan perdarahan, dan jumlah jaringan yang terkena seperti :

  • Tiba-tiba sakit kepala parah
  • Kejang tanpa riwayat kejang sebelumnya
  • Kelemahan di lengan atau kaki
  • Mual atau muntah
  • Penurunan kewaspadaan; kelesuan
  • Perubahan dalam penglihatan
  • Kesemutan atau mati rasa
  • Kesulitan berbicara atau memahami pembicaraan
  • Kesulitan menelan
  • Kesulitan menulis atau membaca
  • Kehilangan keterampilan motorik halus, seperti tremor tangan
  • Kehilangan keseimbangan
  • Indera perasa yang tidak normal
  • Penurunan kesadaran

Akan tetapi semua gejala diatas tersebut tidak semua terjadi pada pasien, jadi setiap pasien memiliki gejala yang berbeda-beda tutur dokter spesialis syaraf yang praktek di RSI Unisma

Penyebab Pendarahan Otak

Apa penyebab pendarahan otak? adanya cedera kepala, tekanan darah tinggi, hingga masalah kesehatan lainnya merupakan penyebab terjadinya pendarahan di dalam atau sekitar otak.

Berikut adalah beberapa penyebab pendarahan otak :

1. Trauma pada kepala

Kondisi cedera lebih banyak ditemui orang-orang yang berusia di bawah 50 tahun. Cedera juga merupakan penyebab utama pendarahan pada otak.

2. Tekanan darah tinggi

Tekanan darah tinggi kronis dapat melemahkan dinding pembuluh darah dalam jangka waktu yang panjang. Apabila kondisi ini tidak segera diatasi, darah akan mengumpul di otak dan mengakibatkan munculnya gejala-gejala stroke.

3. Aneurisma

Aneurisma adalah kondisi di mana dinding pembuluh darah yang terdapat di otak melemah dan mengalami pembengkakan. Pembengkakan ini berpotensi pecah dan mengakibatkan pendarahan pada otak, serta munculnya gejala stroke.

4. Kelainan pembuluh darah

Kondisi yang disebut juga dengan arteriovenous malformations (AVM) ini terjadi akibat melemahnya pembuluh darah di dalam dan sekitar otak. Biasanya, kelainan ini muncul saat baru lahir dan hanya terdiagnosis apabila gejala-gejalanya muncul.

5. Amyloid angiopathy

Kelainan pada dinding pembuluh darah akibat penuaan dan penyakit tekanan darah tinggi biasa disebut sebagai amyloid angiopathy. Kondisi ini bisa saja dimulai dengan pendarahan ringan, yang kemudian berkembang menjadi pendarahan cukup parah.

6 .Kelainan pada darah

Kelainan yang terjadi pada darah seperti hemofilia dan anemia sel sabit dapat memengaruhi produksi trombosit dalam darah. Hal ini dapat berakibat fatal pada pendarahan otak.

7. Masalah pada hati

Kondisi ini terkait dengan peningkatan pendarahan di dalam tubuh secara menyeluruh.

Kapan saya harus periksa ke dokter?

Penanganan yang cepat diharapkan dapat mengurangi komplikasi dan mempercepat pemulihan. Sebaiknya, segera periksakan diri ke dokter saraf rumah sakit terdekat secepat mungkin jika Anda telah mengalami tanda-tanda atau gejala pendarahan otak seperti di atas.

Tubuh masing-masing orang mungkin menunjukkan tanda-tanda dan gejala yang bervariasi. Untuk mendapatkan penanganan yang tepat dan sesuai dengan kondisi kesehatan Anda, selalu konsultasikan dengan dokter spesialis saraf RSI Unisma Malang.

Dokter Spesialis Saraf

Berikan Rating post

Share this post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *